>> Beranda >> Berita >> Berita Foto Desain
Berita Foto Desain

Peranan Desain Kemasan dalam Dunia Pemasaran
15 May 2010 15:33
Kemasan merupakan "pemicu" karena fungsinya langsung berhadapan dengan konsumen. Dengan demikian, kemasan harus dapat memberikan impresi spontan yang mempengaruhi tindakan positif konsumen di tempat penjualan. Dengan situasi persaingan yang semakin tajam, estetika merupakan suatu nilai tambah yang dapat berfungsi sebagai "perangkap emosional" yang sangat ampuh untuk menjaring konsumen. 

Dalam era globalisasi seperti sekarang ini di mana situasi persaingan dalam pasar semakin tajam, "estetika" dapat berfungsi sebagai "perangkap emosional" yang sangat ampuh untuk menarik perhatian konsumen. Pertarungan produk tidak lagi terbatas pada keunggulan kualitas atau teknologi canggih semata, tetapi juga pada usaha untuk mendapatkan nilai tambah untuk memberikan emotional benefit kepada konsumen. Salah satu usaha yang dapat ditempuh untuk menghadapi persaingan perdagangan yang semakin tajam adalah melalui desain kemasan. Daya tarik suatu produk tidak dapat terlepas dari kemasannya. Kemasan merupakan "pemicu" karena ia langsung berhadapan dengan konsumen. Karena itu kemasan harus dapat mempengaruhi konsumen untuk memberikan respon positif, dalam hal ini membeli produk; karena tujuan akhir dari pengemasan adalah untuk menciptakan penjualan. 

Kemasan adalah salah satu bidang dalam Desain Komunikasi Visual yang mempunyai banyak tuntutan khusus karena fungsinya yang langsung berhadapan dengan konsumen, antara lain tuntutan teknis, kreatif, komunikatif dan pemasaran yang harus diwujudkan ke dalam bahasa visual. Sebagai seorang desainer komunikasi visual, hal ini merupakan suatu tantangan karena selain dituntut untuk dapat menyajikan sebuah (desain) kemasan yang estetis, kita juga dituntut untuk memaksimalkan daya tarik kemasan untuk dapat menang dalam pertarungan untuk menghadapi produk-produk pesaing. Tantangan yang lain adalah klien tidak hanya mengharapkan peningkatan penjualan tetapi juga agar konsumennya tetap setia menggunakan produknya.

Definisi Kemasan


Kemasan dapat didefinisikan sebagai seluruh kegiatan merancang dan memproduksi wadah atau bungkus atau kemasan suatu produk. Kemasan meliputi tiga hal, yaitu merek, kemasan itu sendiri dan label. Ada tiga alasan utama untuk melakukan pembungkusan, yaitu:
  1. Kemasan memenuhi syarat keamanan dan kemanfaatan. Kemasan melindungi produk dalam perjalanannya dari produsen ke konsumen. Produk-produk yang dikemas biasanya lebih bersih, menarik dan tahan terhadap kerusakan yang disebabkan oleh cuaca.
  2. Kemasan dapat melaksanakan program pemasaran. Melalui kemasan identifikasi produk menjadi lebih efektif dan dengan sendirinya mencegah pertukaran oleh produk pesaing. Kemasan merupakan satu-satunya cara perusahaan membedakan produknya.
  3. Kemasan merupakan suatu cara untuk meningkatkan laba perusahaan.Oleh karena itu perusahaan harus membuat kemasan semenarik mungkin. Dengan kemasan yang sangat menarik diharapkan dapat memikat dan menarik perhatian konsumen. Selain itu, kemasan juga dapat mangurangi kemungkinan kerusakan barang dan kemudahan alam pengiriman.

Sejarah Kemasan

Kemasan telah dikenal sejak jaman manusia purba. Orang- orang primitif enggunakan kulit binatang dan keranjang rumput untuk mewadahi buah-buahan yang ipungut dari hutan. Kemudian 8.000 tahun yang lalu, bangsa Cina membuat anekaagam keramik untuk mewadahi benda padat ataupun cair. Orang-orang Indonesia kuno membuat wadah dari bambu untuk menyimpan benda cair. Menjelang abad pertengahan, ahan-bahan kemasan terbuat dari kulit, kain, kayu, batu, keramik dan kaca. Tetapi pada aman itu, kemasan masih terkesan seadanya dan lebih berfungsi untuk melindungi arang terhadap pengaruh cuaca atau proses alam lainnya yang dapat merusak barang.elain itu, kemasan juga berfungsi sebagai wadah agar barang mudah dibawa selama
dalam perjalanan.

Selama berabad-abad, fungsi sebuah kemasan hanyalah sebatas untuk melindungi arang atau mempermudah barang untuk dibawa. Seiring dengan perkembangan jamanang semakin kompleks, barulah terjadi penambahan nilai-nilai fungsional dan perananemasan dalam pemasaran mulai diakui sebagai satu kekuatan utama dalam persainganasar.

Sebenarnya peranan kemasan baru dirasakan pada tahun 1950-an, saat banyak unculnya supermarket atau pasar swalayan, di mana kemasan harus "dapat menjual" roduk-produk di rak-rak toko. Tetapi pada saat itupun kemasan hanya berfungsi emberikan informasi - memberitahu kepada konsumen tentang apa isi atau kandungan
di dalam kemasan tersebut.

Baru pada tahun 1980-an di mana persaingan dalam dunia usaha semakin tajam an kalangan produsen saling berlomba untuk merebut perhatian calon konsumen, bentuk an model kemasan dirasakan sangat penting peranannya dalam strategi pemasaran. Di ini kemasan harus mampu menarik perhatian, menggambarkan keistimewaan produk, an "membujuk" konsumen. Pada saat inilah kemasan mengambil alih tugas penjualan pada saat jual beli terjadi.

Fungsi Kemasan

Hermawan Kartajaya, seorang pakar di bidang pemasaran mengatakan bahwa teknologi telah membuat packaging berubah fungsi, dulu orang bilang "Packaging rotects what it sells (Kemasan melindungi apa yang dijual)." Sekarang, "Packaging sells hat it protects (Kemasan menjual apa yang dilindungi)." Dengan kata lain, kemasan bukan lagi sebagai pelindung atau wadah tetapi harus dapat menjual produk yang dikemasnya.

Perkembangan fungsional kemasan tidak hanya berhenti sampai di situ saja. Sekarang ini kemasan sudah berfungsi sebagai media komunikasi. Misalnya pada kemasan susu atau makanan bayi seringkali dibubuhi nomor telepon toll-free atau bebas pulsa. Nomor ini bisa dihubungi oleh konsumen tidak hanya untuk complain, tetapi juga sebagai pusat informasi untuk bertanya tentang segala hal yang berhubungan dengan produk tersebut.

Kemasan juga dapat berfungsi untuk mengkomunikasikan suatu citra tertentu. Contohnya, produk-produk makanan Jepang. Orang Jepang dikenal paling pintar membuat kemasan yang bagus. Permen Jepang seringkali lebih enak dilihat daripada rasanya. Mereka berani menggunakan bahan-bahan mahal untuk membungkus produk yang dijual. Walaupun tidak ada pesan apa-apa yang ditulis pada bungkus tersebut, tapi kemasannya mengkomunikasikan suatu citra yang baik.

Semua produk yang dijual di pasar swalayan harus benar-benar direncanakan kemasannya dengan baik. Karena produk dalam kategori yang sama akan diletakkan pada rak yang sama. Jika produsen ingin meluncurkan suatu produk baru, salah satu tugas yang penting adalah membuat kemasannya stands out, lain daripada yang lain dan unik. Kalau tidak terkesan berbeda dengan produk lain, maka produk baru itu akan "tenggelam". Sebelum mencoba isinya, konsumen akan menangkap kesan yang dikomunikasikan oleh kemasan. Dengan demikian kemasan produk baru tersebut harus mampu "beradu" dengan kemasan produk-produk lainnya.

Dengan melihat fungsi kemasan yang sangat penting, maka konsep fungsional pengemasan harus mencakup seluruh proses pemasaran dari konsepsi produk sampai ke pemakai akhir. 




◄ Kembali ◄            ◄ Kirim Ke Teman ◄            ◄ Cetak Print ◄

Konsultasi

Selasa, 17 September 2019
    
Telepon :
Telp : 0811211387
Pin BB : 5A2675E4
WhatsApp : 0811211387

Alamat Studio :
Jl. Riung Gede Permai Blok C No. 10,
Riung Bandung, Kel. Cisaranten Kidul,
Kec. Gede Bage, Bandung, Jawa Barat - 40295

Email :info@fotodesain.com
Barcode

Form Pesanan

Kami akan menghubungi Anda
Nama * :
Negara * :
Propinsi * :
Kota :
Telp * :
E-mail :
Kategori * :
Budget * :
Keterangan * :
Verifikasi Kode * :
 Ket : Tanda * harus di isi.
Copyright © 2013 by fotodesain.com, Jasa Foto Desain. All Rights Reserved